Fiksi

Satu Hari Bersama Kimong
Fiksi

Satu Hari Bersama Kimong

Alhamdulillah, akhirnya nyampe juga di mall. Kimong seneng banget. Apalagi waktu diajak naik eksalator . Ia jingkrak-jingkrakkan. Eri geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan keponakannya itu. Ah, senengnya jadi anak kecil nggak tahu permasalahan dunia. Nggak kayak gue udah banyak pikiran . Mikirin ujian, pengajian, mikirin temen-temen, kadang-kadang ia mumet.
Blast From The Past for Wiwid
Fiksi

Blast From The Past for Wiwid

Wiwid yang lagi manggung terang aja makin pede. Yeah, steal the show-lah. Ia jadi makin napsu bawain lagu Yamko Rambe Yamko. Sampai lupa kalau ia pake sepatu hak tinggi. Karena terlalu hot jejingkrakan keseimbangannya ilang, ia pun meluncur jatuh. Terjun bebas ke arah penonton. Bukannya panik penonton malah makin histeris. Nyangka kalau itu bagian dari aksi panggung. Mereka nyangka Wiwid lagi meragain moshing pit, ngeluncur di atas kepala penonton.
Secret Admirer
Fiksi

Secret Admirer

Sejak baca e-mail dari seseorang yang mengaku sebagai penggemar rahasianya, Ogi jadi nggak enak ati. Kok masih aja masa lalunya diungkit-ungkit. Masa lalu Ogi sebagai vokalis band sekolahan yang sedikit demi sedikit ingin dikuburnya. Masa lalu yang indah dari panggung ke panggung. Tentu saja, lengkap dengan pujaan dan pujian dari para penggemar beratnya. Meski nggak ngetop-ngetop amat, minimal dikenal anak sekolah di wilayahnya.
Tragedi Beduk Mesjid Sekolah
Fiksi

Tragedi Beduk Mesjid Sekolah

Tiba-tiba mata Eri tertumbuk pada seorang bocah dekil yang sedang mengumpulkan kulit beduk bareng Pak penjaga sekolah. Dia lagi, pikir Eri. Hobi amat ngumpulin kulit beduk. Jangan-jangan …Tapi nggak mungkin ah, buat apa anak kecil ngerusak beduk sekolah. Lagian pake apa dia ngerusaknya? Pikiran-pikiran jelek tentang anak itu buru-buru disingkirin jauh-jauh dari kepalanya.
Gundukan Tanah Merah
Fiksi

Gundukan Tanah Merah

Gundukan tanah merah masih basah ketika ia berdiri di sana. Bapaknya mati malam tadi. Kabarnya karena bapaknya itu berkelahi dengan seseorang yang wilayah ngamennnya diambil tanpa ijin yang bersangkutan. Dia sesaat masih berdiri menangis gundah. Bukan untuk bapaknya yang memang dulu sering berubah kejam.
Saat Eri Nyontek
Fiksi

Saat Eri Nyontek

Eri cengar-cengir denger omongan temen sebangkunya. Ajaib betul si Dudung ini. Sejak kenal dari kelas satu sampai kelas dua, Dudung emang menunjukkan kalau ia seolah berasal dari dunia lain (mahluk haluuus kali!). Coba, waktu anak-anak lain ke sekolah pake tas ransel keren, eh si Dudung malah pake kantong plastik item yang gede. Kayak orang abis belanja di pasar becek.