Tiba-tiba mata Eri tertumbuk pada seorang bocah dekil yang sedang mengumpulkan kulit beduk bareng Pak penjaga sekolah. Dia lagi, pikir Eri. Hobi amat ngumpulin kulit beduk. Jangan-jangan ‚ĶTapi nggak mungkin ah, buat apa anak kecil ngerusak beduk sekolah. Lagian pake apa dia ngerusaknya? Pikiran-pikiran jelek tentang anak itu buru-buru disingkirin jauh-jauh dari kepalanya.Read More →