Pemahaman-Pemahaman Keliru tentang Para Bidadari

Oleh Umar Abdullah

 

Ngobrolin bidadari memang asyik. Bikin hati kita berbunga-bunga penuh harap bisa bertemu bahkan memilikinya. Tapi, ketika muncul pemahaman-pemahaman yang keliru tentang bidadari, membuat hati jadi terusik. Ingin meluruskan agar aqidah Umat, khususnya adik-adik kita, selamat dari pemahaman-pemahaman yang muncul dari khayalan-khayalan yang salah. Beberapa pemahaman keliru yang sempat saya catat adalah sebagai berikut:

 

ANGGAPAN WANITA DUNIA JIKA MASUK SURGA MENJADI BIDADARI

Padahal wanita yang pernah hidup di alam dunia dengan bidadari adalah dua makhluk yang berbeda. Wanita yang pernah hidup di alam dunia adalah keturunan Adam dan Hawa sehingga disebut Wanita Bani Adam, sementara Bidadari bukan keturunan Adam dan Hawa. Bidadari diciptakan dari tetesan hujan dari awan di bawah Arsy (dalam riwayat lain dari za’faran), sementara Wanita Bani Adam diciptakan dari tanah.

Berkata Abu Ahwash: kami mendengar dalam suatu riwayat bahwasannya segumpal awan menurunkan hujan di bawah ‘Arsy. Maka dari tetesan-tetesan hujan itulah para bidadari itu diciptakan. Kemudian masing-masing ditempatkan dalam sebuah kemah di tepi sungai, luasnya 40 mil. Kemah itu tidak berpintu, sehinggga ketika seorang wali Allah datang di kemah itu, ternyata kemah itu tidak punya satu pintu pun. Dengan demikian dia tahu bahwa mata makhluk apa pun yang melihat mereka, baik itu malaikat maupun para pelayan Surga tidak sampai mempengaruhi mereka. Bidadari-bidadari itu memang wanita-wanita yang dibatasi (maqshuuraat), yakni dibatasi pandangan mata mereka dari segala makluk, selain suami mereka.

Wanita Bani Adam menjalani proses dari janin, bayi, anak-anak, remaja, dewasa, dan tua. Ada yang terbedah keperawanannya, ada yang tetap perawan hingga ajalnya. Sementara Bidadari diciptakan langsung jadi gadis perawan dan terus gadis perawan.

 

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung. Dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan. Penuh cinta lagi sebaya umurnya. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan, (yaitu) segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu. Dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian.” (QS. Al-Waaqi’ah [56]: 35-40)

 

Mungkin, yang menyebabkan kekacauan pemahaman adalah Wanita Bani Adam yang masuk Surga akan diubah bentuknya menjadi wanita muda dan selalu muda, usia 33 tahun, cantik, berkulit putih, perawan, penuh cinta, nafsu dan kekuatan berlipat 100, tidak haid dan tidak melahirkan (kecuali jika ingin punya anak),  tidak kencing dan tidak berak, tidak beringus dan berludah, tidak pernah tidur, tidak pernah sakit, tidak mati lagi, dan menjadi istri laki-laki yang masuk Surga, sehingga disangka sama dengan Bidadari.

 

PERUBAHAN UKURAN  TUBUH, WARNA KULIT, DAN USIA BANI ADAM

Imam Ahmad dan ath-Thabrani meriwayatkan dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, “Penghuni Surga masuk (ke sana) dalam keadaan masih muda, berkulit putih, berambut ikal, bercelak mata, sebaya dengan anak seusia 33 tahun, bentuk mereka seperti Adam, yaitu setinggi enam puluh hasta dengan lebar tujuh hasta.”

NENEK-NENEK JADI GADIS KEMBALI

Abu Bakar bin Abi Syaibah meriwayatkan dari Aisyah ra bahwa Rasulullah  saw pernah didatangi seorang nenek dari kalangan Anshar. Maka nenek itu berkata, ”Ya Rasul Allah, doakan aku kepada Allah agar memasukkan aku ke Surga.”

Beliau menjawab, ”Sesungguhnya di Surga tidak dimasuki nenek-nenek.”

Lalu Rasulullah saw pergi shalat, kemudian pulang kepada Aisyah.

Aisyah mengadu, ”Nenek itu merasa sedih dan susah sekali mendengar perkataan engkau tadi.”

Maka beliau bersabda, ”Sesungguhnya memang begitu. Sesungguhnya apabila Allah telah memasukkan nenek-nenek ke dalam Surga, maka mereka diubah-Nya menjadi gadis kembali.”

 

NAFSU DAN KEKUATAN BERLIPAT 100

Imam Ahmad meriwayatkan dari Zaid bin Arqam, dia bercerita: Ada seorang Yahudi datang kepada Nabi saw lalu berkata, “Hai Abul Qasim, bukankah kamu beranggapan penghuni Surga itu makan dan minum?”

Sebelumnya Yahudi itu berkata kepada teman-temannya, “Kalau Muhammad mengiyakan pertanyaanku, maka aku akan mendebatnya.”

Zaid berkata (melanjutkan ceritanya): Maka Rasululah saw menjawab, “Benar, demi Allah yang menggenggam jiwaku, sesunguhnya tiap orang dari mereka benar-benar diberi kekuatan 100 orang dalam makan, minum, syahwat, dan berhubungan seksual.”

Kata Zaid: maka Yahudi itu berkata, “Sesungguhnya orang yang makan dan minum mesti membuang hajat.”

Rasul bersabda, “Cara membuang hajat tiap dari orang dari mereka dengan mengeluarkan keringat yang mengucur dari kulit, aroma harumnya seperti minyak kesturi. Dan tiba-tiba perut mereka menjadi kosong kembali.”

 

TIDAK TIDUR

Al-Hafizh Abu Bakar bin Mardawaih meriwayatkan dari Jabir ra, sabda Rasulullah saw, “Tidur adalah saudaranya mati. Dan sesungguhnya penghuni Surga itu tidak tidur.”

Menjadi Istri Laki-laki Bani Adam yang Masuk Surga

Rasulullah saw bersabda:

”Maka seorang lelaki penghuni surga masuk ke sana menemui 72 orang istri (bidadari) yang diciptakan Allah secara langsung dan dua orang istri lainnya dari Bani Adam. Kedua wanita Bani Adam itu mendapat keutamaan atas lainnya yang dikehendaki Allah Ta’ala, karena ibadah mereka kepada Allah semasa di dunia.

Lelaki itu menemui yang pertama dari kedua istrinya itu di sebuah kamar dari permata yaqut, di atas ranjang dari emas bertahtakan mutiara. Pada ranjang itu ada 70 tingkat sutra tipis dan sutra tebal. Dan sesungguhnya laki-laki itu benar-benar meletakkan tangannya di antara kedua pundak istrinya. Kemudian dia bisa melihat tangannya itu dari dada istrinya di balik baju, daging, dan kulitnya. Dan sesungguhnya dia benar-benar dapat melihat sumsum betis wanita itu seperti salah seorang dari kamu sekalian melihat kawat perak dalam permata yaqut.

Ketika laki-laki itu dalam keadaan demikian, tiba-tiba terdengarlah suatu seruan: ”Sesungguhnya kami benar-benar tahu bahwa kamu tidak akan bosan atau membosankan. Tapi ketahuilah, sesungguhnya kamu mempunyai istri-istri yang lain.”

Maka dia pun keluar, lalu mendatangi istri-istrinya satu persatu. Setiap kali tiba pada salah seorang dari mereka, maka dia disambut dengan kata-kata, ”Demi Allah, di Surga ini tidak ada makhluk yang lebih elok darimu, dan di Surga ini tidak ada makhluk yang lebih aku cintai selain kamu.” (Hadits ini cukup tsiqat)

 

ISTRI YANG TIDAK HAID, NIFAS, BERAK, BERINGUS DAN BERLUDAH

Abdulah bin Mubarak meriwayatkan dari Abu Sa’id dari Nabi saw tentang firman Allah Ta’ala, ”lahum fiiHaa azwaajun muthaHHarah,” bahwa beliau bersabda, ”(Istri-istri yang disucikan) dari haid, nifas, tinja, ingus, dan ludah.”

Tetapi, Wanita Bani Adam yang masuk Surga tetaplah Wanita Bani Adam. Hanya saja sudah berubah bentuk menjadi lebih sempurna dibanding ketika hidup di dunia, dan tidak berubah menjadi bidadari. Perubahan bentuk tersebut adalah karunia Allah agar Wanita Bani Adam bisa menikmati kenikmatan Surga dengan kepuasan yang selalu meningkat.

Allah SWT berfirman:

“Hai hamba-hamba-Ku, tiada kekhawatiran terhadapmu pada hari ini dan tidak pula kamu bersedih hati. (Yaitu) orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami dan adalah mereka dahulu orang-orang yang berserah diri. Masuklah kamu ke dalam Surga, kamu dan isteri-isteri kamu digembirakan.” Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam surga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata dan kamu kekal di dalamnya.” Dan itulah surga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amal-amal yang dahulu kamu kerjakan.” (QS. Az-Zukhruf [43]: 68-72)

 

Dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id , dari Nabi saw bercerita,

“Maka terdengarlah seruan, ‘Sesungguhnya kamu sekalian akan tetap hidup, tanpa mengalami mati selama-lamanya. Sesungguhnya kamu sekalian akan tetap sehat, tanpa mengalami sakit selama-lamanya. Sesungguhnya kamu sekalian akan tetap muda, tanpa mengalami tua selama-lamanya. Dan sesungguhnya kamu sekalian akan tetap nikmat, tanpa mengalami penderitaan selama-lamanya.’ Nabi bersabda, “Empat perkara inilah yang diserukan.’” (HR. Ahmad dan Muslim)

Beberapa contoh Wanita Bani Adam yang masuk Surga yang diberitakan Rasulullah saw di antaranya: Khadijah binti Khuwailid istri Rasulullah saw, Maryam binti Imran Sang Perawan ibunda Nabi ’Isa as, Asiyah mantan istri Fir’aun, Fathimah binti Rasulullah saw, ’Aisyah binti Abu Bakar istri Rasulullah saw, Hafshah binti ’Umar bin Khaththab, dan wanita milik Umar bin Khaththab di Surga.

 

Khadijah binti Khuwailid

Abu Hurairah ra menyatakan bahwa Jibril datang kepada Nabi saw seraya berkata, “Wahai Rasulullah, Khadijah sedang berjalan kemari. Ia membawa wadah yang berisi kuah, makanan, atau minuman. Jika ia sampai kepadamu, maka katakanlah bahwa Tuhannya dan aku menyampaikan salam kepadanya. Dan sampaikanlah kabar gembira kepadanya bahwa dia akan memperoleh sebuah rumah dari bambu di Surga, dimana tidak ada kebisingan maupun susah payah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

MARYAM BINTI IMRAN DAN ASIYAH PEMELIHARA MUSA as

Ath-Thabrani meriwayatkan dari Fathimah ra banwa dia pernah bertanya kepada Nabi saw, “Wahai Rasulullah, dimanakah tempat tinggal ibuku, Khadijah?”

Nabi menjawab, “Di sebuah rumah dari bambu dimana tidak ada perkataan yang sia-sia maupun susah payah, bersama Maryam dan Asiyah (mantan) istri Fir’aun.”

“Apakah seperti bambu ini?” tanya Fathimah pula, yang beliau jawab, “Bukan, tapi dari bambu yang tersusun dengan mutiara besar, mutiara kecil, dan permata yaqut.” (Hadits gharib)

 

FATHIMAH BINTI RASULILLAH

Rasulullah Muhammad saw bersabda, “Para pemimpin wanita ahli Surga selain Maryam binti ‘Imran adalah Fathimah, Khadijah, dan Asiyah istri Fir’aun.” (HR. Thabrani)

‘AISYAH BINTI ABU BAKAR

Ibnu Abu Mulaikah menyatakan bahwa ‘Aisyah ra berkata bahwa Jibril datang kepada Nabi saw (dalam mimpi) dengan membawa gambarnya dalam sepotong kain sutra hijau seraya berkata, “Inilah istrimu di dunia dan akhirat.” (HR. Tirmidzi)

 

HAFSHAH BINTI UMAR BIN KHATHTHAB

 

Dalam sebuah hadits dinyatakan bahwa Nabi saw menceraikan Hafshah dan menjatuhkan talak satu kepadanya. Tapi, tidak lama kemudian beliau merujuknya kembali atas perintah yang dibawa oleh Jibril. Jibril berkata, “Dia (Hafshah) adalah seorang ahli puasa dan shalat. Dia adalah istrimu di Surga.”

WANITA MILIK UMAR BIN KHATHTHAB

Dari Rasulullah beliau bersabda: Ketika tidur, tiba-tiba aku bermimpi melihat diriku berada di dalam Surga dan menyaksikan seorang wanita sedang berwudhu di samping sebuah istana. Aku lalu bertanya: Milik siapakah istana ini? Mereka menjawab: Milik Umar bin Khaththab. Tiba-tiba saja aku teringat akan kecemburuan Umar. Maka aku pun pergi meninggalkan tempat itu. Lebih lanjut Abu Hurairah ra mengatakan: Mendengar itu seketika Umar menangis sedang kami semua berada di majlis tersebut bersama Rasulullah saw. Kemudian Umar berkata: Demi Allah, wahai Rasulullah, apakah kepada engkau aku cemburu? (HR. Bukhari, Muslim. Ibnu Majah, dan Ahmad)

 

ANGGAPAN WANITA YANG BERJUANG MENEGAKKAN SYARIAH SEPERTI BIDADARI

 

Padahal Bidadari tidak berjuang menegakkan syariat Islam, tidak berdakwah, tidak mengajarkan Islam, apalagi beramar ma`ruf nahi munkar. Bagaimana akan berjuang menegakkan syariat Islam, karena setelah diciptakan mereka langsung dipingit dalam kemah-kemah.

 

Allah SWT berfirman:

“Di dalam Surga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam kemah-kemah.” (TQS. Ar-Rahmaan [55]: 70-72)

 

Bidadari tidak berinteraksi dengan siapa pun. Mereka tersimpan dan tidak tersentuh tangan makhluk apapun, kecuali oleh suami mereka nanti.

 

Allah SWT berfirman:

“Tetapi hamba-hamba Allah yang dibersihkan (dari dosa). Mereka itu memperoleh rezki yang tertentu, yaitu buah-buahan. Dan mereka adalah orang-orang yang dimuliakan. Di dalam syurga-syurga yang penuh nikmat. Di atas takhta-takhta kebesaran berhadap-hadapan. Diedarkan kepada mereka gelas yang berisi khamar dari sungai yang mengalir. (Warnanya) putih bersih, sedap rasanya bagi orang-orang yang minum. Tidak ada dalam khamar itu alkohol dan mereka tiada mabuk karenanya. Di sisi mereka ada bidadari-bidadari yang tidak liar pandangannya dan jelita matanya. Seakan-akan mereka adalah telur (burung unta) yang tersimpan dengan baik.” (TQS. Ash Shaaffaat [37]: 40-49)

“Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni Surga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (TQS. Ar-Rahmaan [55]: 56-57)

Tugas mereka adalah menunggu kedatangan suami mereka yaitu laki-laki Bani Adam yang akan masuk surga. Mereka bernyanyi.

Dari Ali bin Abi Thalib kw. bahwasannya Rasulullah saw bersabda,

”Dalam Surga ada tempat pertemuan para bidadari. (Di sana) mereka bernyanyi dengan suara-suara yang tidak pernah didengar semisalnya oleh makhluk apapun. Mereka melantunkan (lirik-lirik lagu): ’Kami wanita alam baka, takkan binasa selamanya. Kami wanita ceria, tak kenal susah selamanya, Kami wanita yang rela, tak kenal murka selamanya. Bahagialah laki-laki yang menjadi milik kami. (Bahagialah manusia), yang kami milik dia.’” (Hadits Shahih Riwayat at-Tirmidzi)

Setelah laki-laki Bani Adam masuk Surga, para bidadari tersebut dinikahkan oleh Allah dengan laki-laki tersebut.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam surga dan kenikmatan. Mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka; dan Tuhan mereka memelihara mereka dari azab neraka. (Dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah dengan enak sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan”. Mereka bertelekan di atas dipan-dipan berderetan dan Kami kawinkan mereka dengan bidadari-bidadari yang cantik bermata jeli.” (TQS. Ath Thuur [52]: 17-20)

Setelah dinikahkan dengan laki-laki Bani Adam, Bidadari kemudian melayani hubungan seksual. Kemampuan seksual Bidadari membuat laki-laki Bani Adam sibuk merasakan kenikmatan seksual yang tiada tara, yang semakin nikmat dan semakin nikmat.

 

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya penghuni syurga pada hari itu bersenang-senang dalam kesibukan (syughul) (mereka). Mereka dan isteri-isteri mereka berada dalam tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan.” (TQS. Yaasiin [36]: 55-56)

 

Ibnu Mas’ud, Ibnu Abbas, dan banyak para mufassir lainnya mengatakan, bahwa kesibukan (syughul) penghuni Surga pada ayat ini yang dimaksud ialah membedah keperawanan.

Ath-Thabrani meriwayatkan dari Abu Hurairah ra, pernah ditanyakan , ‘Ya Rasulullah, apakah orang lelaki melakukan persetubuhan di Surga?’ – dan menurut riwayat lain, ‘Apakah kita menyetubuhi istri-istri kita?’–  Rasul menjawab, ‘Demi Allah yang menggenggam jiwaku, sesungguhnya seorang lelaki dalam satu pagi benar-benar menyetubuhi seratus perawan.’” (HR. al-Bazzar, al-Qurthubi, dan Ibnu Majah)

Jika Bidadari diibaratkan dengan wanita Bani Adam yang berjuang menegakkan Syariat Islam, tentu hal ini tidak saja sangat jauh dari fakta, namun juga melecehkan perjuangan wanita Bani Adam, baik dalam urusan pribadi maupun dalam urusan masyarakat bahkan negara.

Dalam urusan pribadi, wanita Bani Adam melakukan shalat, puasa, dan ibadah. Sementara (sejauh ilmu yang saya punya) Bidadari tidak shalat, puasa, dan ibadah lainnya. Dalam urusan rumah tangga, para wanita Bani Adam berusaha mengatur urusan rumah tangganya walau terkadang sangat melelahkan. Mana ada Bidadari yang ngepel lantai, mencuci pakaian, menjahit celana yang robek, dan memasak. Belum lagi wanita Bani Adam mengandung, melahirkan, menyusui, mengasuh, dan mendidik anak, yang tidak pernah dilakukan para Bidadari. Padahal semua aktivitas itu berbuah pahala jihad fi sabilillah, sebuah ibadah yang paling agung.

Dalam urusan masyarakat dan negara, wanita Bani Adam bersedekah, menolong saudaranya yang kesusahan, mendakwahkan Islam, mengajarkan Islam, beramar ma`ruf nahi munkar kepada siapa pun termasuk kepada penguasa. Semua itu tidak dilakukan oleh para bidadari.

Allah SWT berfirman:

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Allah menjanjikan kepada orang-orang mukmin, lelaki dan perempuan, (akan mendapat) surga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai, kekal mereka di dalamnya, dan (mendapat) tempat-tempat yang bagus di surga ‘Adn. Dan keridhaan Allah adalah lebih besar; itu adalah keberuntungan yang besar.” (TQS. At-Taubah [9]: 71-72)

Rasulullah saw bahkan menyampaikan bahwa Wanita Bani Adam lebih utama dibanding bidadari. Ada sebuah hadits yang cukup panjang dari Ummu Salamah.

Ath-Thabrani meriwayatkan dari Ummu Salamah ra, dia berkata,

Saya berkata, ”Ya Rasulullah, beritahu saya mana yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari?”

Beliau bersabda, ”Wanita dunia lebih utama daripada bidadari, seperti utamanya zhahir atas batin.”

Saya bertanya, “Ya Rasulullah, karena apanya?”

Beliau menjawab, ”Karena shalat, puasa, dan ibadah mereka kepada Allah. Allah memberi cahaya pada wajah mereka, dan mengenakan sutera pada tubuh mereka. Warna kulit mereka putih, pakaian mereka hijau, perhiasan mereka kuning, pedupaan mereka mutiara, dan sisir mereka emas. Mereka berkata, ”Kami adalah wanita-wanita abadi, tidak akan mati. Kami adalah wanita-wanita bahagia, tidak akan miskin selama-lamanya. Kami adalah wanita-wanita penduduk tetap, tidak akan pindah selama-lamanya. Dan ketahuilah, kami adalah wanita-wanita yang telah ridha, tidak akan marah selama-lamanya. Berbahagialah orang yang menjadi milik kami, dan kami menjadi miliknya.”

Dengan demikian, lagu-lagu, syair-syair, dan perumpamaan-perumpamaan yang mengibaratkan wanita pejuang syari’ah dengan bidadari, selain jauh dari fakta dan melecehkan arti perjuangan, juga menyalahi Aqidah Islam.

 

ANGGAPAN ADA BIDADARI DI DUNIA

Mungkin yang dimaksud “ah itu kan cuma pengibaratan, bukan makna yang sebenarnya”. Maka pengibaratan pun harus sesuai fakta atau jika Allah dan Rasul-Nya yang memberi pengibaratan, karena Allah dan Rasul-Nya lebih tahu hakekat segala sesuatu dibanding kita yang sangat terbatas pengetahuannya.

Misalnya Rasulullah saw pernah mengibaratkan masyarakat ibarat penumpang sebuah kapal. Maka kita boleh mengatakan bahwa negara ini sudah seperti kapal yang sudah berlubang di sana sini tinggal tunggu tenggelamnya saja. Atau Khalid bin Walid oleh Rasulullah saw digelari Pedang Allah yang terhunus. Maka kita boleh mengatakan ke musuh Islam bahwa kami akan kirimkan pedang yang terhunus, walaupun yang dimaksud adalah pasukan perang.

Sementara sepanjang pengetahuan saya, Rasulullah saw tidak pernah memakai bidadari (huurun ’in/ yang bermata jeli) untuk mengibaratkan sesuatu. Yang ada Rasulullah saw mengibaratkan rumah beliau seperti surga beliau dengan sabdanya ”Baytiy Jannatiy”. Rasulullah saw tidak pernah menyifati istri-istri beliau dengan bidadari. Hadits-hadits yang ada memberi kabar bahwa para ummul mu`minin akan menjadi istri Rasulullah saw di Surga nanti. Inilah yang harus dipakai.

 

ANGGAPAN MENIKAH DENGAN BIDADARI DI DUNIA

Adapun mengibaratkan istrinya yang baru dinikahinya dengan bidadari, hanya karena istrinya memakai kerudung, lalu ia memberitahu ke temannya bahwa ”saya baru saja menikah dengan bidadari”, tentu hal ini sangat keliru.

Karena bidadari memang memakai kerudung.

Rasulullah saw bersabda, ”Andaikan ada seorang wanita penghuni surga mengintip ke bumi, niscaya dia menerangi ruang antara bumi dan langit, dan niscaya aromanya memenuhi ruang antara keduanya. Dan sesungguhnya kerudung di atas kepalanya lebih baik daripada dunia seisinya.” (HR. Bukhari)

Namun bidadari itu dinikahkan di Surga yang terletak di atas Langit Dunia. Bukan di kota manapun yang berada di bawah Langit Dunia. Bidadari dinikahkan setelah Kiamat tiba, bukan dinikahkan sebelum Kiamat tiba. Bidadari dinikahkan oleh Allah, bukan oleh wali nikah yang hanya seorang manusia.

 

ANGGAPAN ADA BIDADARI TURUN DARI KAHYANGAN

Ini adalah khayalan dalam cerita Joko Tarub. Pelangi dikhayalkan sebagai jembatan para bidadari yang turun ke bumi untuk mandi di sebuah telaga. Lalu Joko Tarub mencuri selendang salah seorang bidadari sehingga ia tidak bisa terbang lagi ke Surga.

Khayalan ini jelas bertentangan dengan aqidah Islam. Karena bidadari tidak akan keluar dari Surga. Sehingga tidak ada bidadari yang mandi ke bumi. Hadits di atas pun menggunakan kata “andaikan” sekedar untuk memberi gambaran bagaimana cahaya dan aroma bidadari. Artinya tidak ada bidadari turun ke bumi, apalagi mempertontonkan aurat untuk mandi di telaga sebagaimana banyak digambarkan di lukisan-lukisan di tanah Jawa.

 

ANGGAPAN BIDADARI BERSAYAP

Tidak ada kabar dari Allah dan Rasul-Nya bahwa Bidadari bersayap. Adapun yang bersayap adalah malaikat. Itupun bentuk dan bahan sayap para malaikat pun termasuk ghaib, apakah seperti sayap burung, sayap capung, sayap lebah, atau lainnya, wallaahu a’lam.

Oleh karena itu ketika ada Sinetron “Bidadari” yang menggambarkan bidadari yang bersayap dan jalan-jalan ke dunia menolong manusia, tentu hal itu merusak aqidah Umat. Bukan tidak mungkin ada kaum muslimin yang terpengaruh oleh sinetron ini. Adapun yang bersayap dan menolong manusia adalah malaikat. Itu pun manusia tidak bisa bercakap-cakap dengan malaikat.

 

CANTIK SEPERTI BIDADARI

Ada juga lagu Bidadari Bidadari untuk menggambarkan wanita yang cantik. Ini juga tidak bisa dipakai, karena –sekali lagi- karena dalam faktanya wanita paling cantik yang pernah ada di dunia (sebut saja Cleopatra atau Lady Diana) tidak sebanding dengan kecantikan bidadari.

 

Ath-Thabrani meriwayatkan dari Ummu Salamah ra, dia berkata,

Saya pernah bertanya, ”Ya Rasulullah, beritahu saya tentang mereka yang diceritakan Allah Ta’ala dalam firmanNya, ”Dan (dalam surga) ada bidadari-bidadari yang bermata jeli.” (QS. al-Waqi’ah: 22).

Beiau bersabda, ”(mereka adalah) bidadari-bidadari yang bermata jeli. Pelupuk mata bidadari-bidadari itu (selalu berkedip-kedip) bagaikan sayap burung nasar.”

Saya berkata, ”Beritahu saya tentang firman-Nya, ”Laksana mutiara yang tersimpan dengan baik.” (QS. al-Waqi’ah 23).

Beliau bersabda, ”(Mereka berkulit) jernih sejernih mutiara yang tersimpan dalam kerangnya, yang belum tersentuh tangan-tangan (manusia).”

Saya berkata, ”Ya Rasulullah, beritahu saya tentang firman-Nya ”Di dalam Surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik lagi cantik jelita.” (QS. ar-Rahman: 70)

Beliau bersabda, ”(Mereka) baik akhlaknya, cantik jelita wajahnya.”

Saya berkata, ”Ya Rasulullah, beritahu saya tentang firman-Nya, ”Seolah-olah mereka adalah telur yang tersimpan dengan baik.” (QS. ash-Shaffat: 49)

Beliau bersabda, ”Kelembutan mereka selembut selaput dalam telur yang ada di balik cangkangnya, yaitu kulit ari yang lekat pada putih telur.”

Yang bisa menandingi bahkan melampaui bidadari hanyalah wanita Bani Adam yang masuk Surga. Semoga itu adalah anda (pembaca mediaislamnet.com yang mu`minah).[]

Tags:
author

Author: 

2 Responses

  1. author

    Syahnandar6 years ago

    Ustadz, bagaimana tentang lagu “Para Bidadari” yang liriknya dibuat oleh Nafiisah FB dan menjadi Original Soudtrack Film “Mutiara Kebangkitan”. Apakah ini juga bertentangan dengan aqidah Islam?

    Reply
    • author
      Author

      admin6 years ago

      Ya.

      Umar Abdullah

      Reply

Leave a Reply