Apakah Tarawih = Tahajud di Bulan Ramadhan?

Tanya:

Assalaamualaikum. Met ramadhan VOI, ana di banjarmasin, ana pngen tnya, apa bnr bhw thjud d bln rmdhn = tarawih, jd qt tdk prlu thjud lg? Ana bingung, Mhn jwbnny bsrt dalil2 yg qat’i, jzkllh (+62819547xxx)

Jawab:

Waslm. wr. wb.

Tahajjud dan tarawih adalah dua jenis shalat sunnah yang berbeda tatacaranya, yakni paling tidak dari dua aspek : pertama dari waktu pelaksanaannya dan kedua dari jumlah rakaatnya. Shalat tahajjud dilaksanakan dengan harus didahului oleh tidur alias waktu pelaksanaannya adalah bangun tidur ketika malam sudah lewat pertengahannya dan berakhir sebelum waktu shubuh tiba. Inilah yang terungkap dari perbuatan Nabi Muhammad saw sendiri seperti yang disampaikan oleh Ibnu Abbas:

عَنْ كُرَيْبٍ مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّهُ بَاتَ عِنْدَ مَيْمُونَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهْيَ خَالَتُهُ قَالَ فَاضْطَجَعْتُ فِي عَرْضِ الْوِسَادَةِ وَاضْطَجَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَهْلُهُ فِي طُولِهَا فَنَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى إِذَا انْتَصَفَ اللَّيْلُ أَوْ قَبْلَهُ بِقَلِيلٍ أَوْ بَعْدَهُ بِقَلِيلٍ اسْتَيْقَظَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَلَسَ يَمْسَحُ النَّوْمَ عَنْ وَجْهِهِ بِيَدِهِ ثُمَّ قَرَأَ الْعَشْرَ الْآيَاتِ الْخَوَاتِمَ مِنْ سُورَةِ آلِ عِمْرَانَ ثُمَّ قَامَ إِلَى شَنٍّ مُعَلَّقَةٍ فَتَوَضَّأَ مِنْهَا فَأَحْسَنَ وُضُوءَهُ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ فَقُمْتُ فَصَنَعْتُ مِثْلَ مَا صَنَعَ ثُمَّ ذَهَبْتُ فَقُمْتُ إِلَى جَنْبِهِ فَوَضَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَهُ الْيُمْنَى عَلَى رَأْسِي وَأَخَذَ بِأُذُنِي الْيُمْنَى يَفْتِلُهَا فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ أَوْتَرَ ثُمَّ اضْطَجَعَ حَتَّى جَاءَهُ الْمُؤَذِّنُ فَقَامَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ ثُمَّ خَرَجَ فَصَلَّى الصُّبْحَ (رواه البخاري

Dari Kuraib maula Ibni Abbas, sungguh Ibnu Abbas ra telah mengabari dirinya bahwa dia (Ibnu Abbas) suatu saat tidur di rumah Maimunah istri Nabi saw dan dia (Maimunah) hanya berdua dengan beliau. Dia (Ibnu Abbas) berkata : lalu saya berbaring di bagian wisadah sedangkan Rasulullah saw berbaring bersama keluarganya di biliknya, lalu Rasulullah saw tidur hingga pertengahan malam atau sedikit sebelumnya atau sedikit setelahnya. Rasulullah saw bangun lalu duduk serta mengusap wajahnya dengan tangannya untuk mengusir bekas-bekas tidur dari dirinya. Kemudian beliau membaca sepuluh ayat terakhir dari surah Ali Imran, lalu berdiri menuju kantung tempat air, lalu berwudlu dengan air itu dengan wudlu yang sangat sempurna lalu beliau shalat. Ibnu Abbas berkata : maka saya pun berdiri dan melakukan persis seperti apa yang dilakukan beliau, lalu saya pun berdiri di samping beliau, maka Rasulullah saw memegang kepala saya dengan tangan kanan beliau lalu memegang telinga kanan saya seraya menariknya. Kemudian beliau shalat dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu witir, lalu berbaring hingga muadzin mendatangi beliau, lalu beliau berdiri dan shalat dua rakaat yang ringan saja, kemudian beliau keluar (dari biliknya) lalu melaksanakan shalat shubuh

Sedangkan tarawih hanya dilaksanakan di Bulan Ramadlan dengan jumlah rakaat bisa 40 rakaat atau 20 rakaat dan waktu pelaksanaannya adalah setelah shalat Isya hingga menjelang sahur tiba. Inilah yang dapat dipahamkan dari hadits berikut :

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ سَبْعٌ مِنْ الشَّهْرِ فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ ثُمَّ لَمْ يَقُمْ بِنَا فِي السَّادِسَةِ وَقَامَ بِنَا فِي الْخَامِسَةِ حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ فَقُلْنَا لَهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ نَفَّلْتَنَا بَقِيَّةَ لَيْلَتِنَا هَذِهِ فَقَالَ إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ ثُمَّ لَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ ثَلَاثٌ مِنْ الشَّهْرِ وَصَلَّى بِنَا فِي الثَّالِثَةِ وَدَعَا أَهْلَهُ وَنِسَاءَهُ فَقَامَ بِنَا حَتَّى تَخَوَّفْنَا الْفَلَاحَ قُلْتُ لَهُ وَمَا الْفَلَاحُ قَالَ السُّحُورُ (رواه الترمذي

Dari Abi Dzar berkata : kami (para sahabat) shaum bersama dengan Rasulullah saw, lalu beliau tidak melaksanakan shalat (tarawih) bersama kami hingga bulan Ramadlan tinggal tujuh hari saja. Setelah itu beliau shalat tarawih bersama kami hingga berlalu sepertiga malam. Pada sisa hari keenam, beliau tidak shalat bersama kami dan baru shalat lagi bersama kami pada sisa hari kelima dan itu dilakukan hingga berlalu setengah malam. Lalu kami berkata kepada beliau : wahai Rasulullah andai engkau la-kukan shalat nafilah itu (tarawih) bersama kami pada malam-malam kami yang masih tersisa ini. Maka beliau berkata : ketahuilah bahwa siapa saja yang melakukan shalat itu (tarawih) bersama Imam hingga habis (bulan Ramadlan), pastilah akan diwajibkan baginya qiyamu lailah (tarawih). Lalu beliau tidak shalat bersama kami hingga tinggal tiga hari lagi dari bulan Ramadlan dan shalat lagi bersama kami di sisa hari ketiga dan beliau mengajak keluarga berikut istri-istrinya. Beliau melakukan shalat itu (tarawih) hingga kami khawatir keburu tibanya al-falaah. Saya (Jubair bin Nufair) bertanya apa itu al-falaah, maka dia (Abu Dzar) menjawab itu adalah as-suhuur (waktu sahur).

[Ust. Ir. Abdul Halim]

Tags:
author

Author: